Yogi Ahmad Erlangga ~ Selesaikan Rumusan yang rumit, Saintis Dunia ini Tidak Mahu Mematenkan Penemuannya

Imej dari Freedom-institute.orgImej dari Freedom-institute.org

Negara kita, Dunia yang kita sayangi, ternyata mempunyai saintis yang boleh dipercayai yang dikenali di peringkat antarabangsa. Kita sebagai sebuah negara Dunia harus berbangga dengan apa yang dicapai oleh para pencipta Dunia. Seperti Habibie, yang otaknya tidak diragukan akan kecemerlangan dunia, seorang saintis hebat dari Dunia telah muncul lagi. Tidak bergurau, penemuan putera Dunia ini cukup menakjubkan #ilmu dunia ilmu.

Namanya Yogi Ahmad Erlangga, dia adalah tokoh pemuda yang sejak beberapa minggu kebelakangan ini menjadi perbualan di kalangan netizen di Dunia. Jelas sebagai warganegara Dunia, kebanggaan melekat pada pencapaian yang telah dicapai oleh Yogi dalam bidang sains, terutamanya dalam bidang matematik. Bukan hanya di Dunia, karyanya dalam dunia sains dan teknologi di dunia begitu dihormati oleh penemuan yang berjaya diselesaikannya. Apakah kisah penuhnya? Lihat di bawah.

Selesaikan Persamaan Helmholtz

Lelaki ini yang dilahirkan di Tasikmalaya, Jawa Barat, adalah seorang saintis yang lulus dari ITB. Penemuannya termasuk luar biasa dalam alam sains dunia, terutamanya Matematik. Dia berjaya menyelesaikan persamaan Helmholtz yang selama 30 tahun tidak dapat diselesaikan. Bahkan banyak saintis dunia menghindari persamaan Helmholtz untuk diselesaikan.

Namun, Yogi dapat menyelesaikan persamaan Helmholtz dengan menggunakan matematik berangka dengan betul. Lelaki kelahiran Tasikmalaya, 8 Oktober 1974, yang kini aktif sebagai salah seorang pensyarah di Institut Teknologi Bandung (ITB), menyelesaikan persamaan itu melalui penyelidikan Ph.D-nya.

Artikel lain:  Muhammad Nurhuda ~ Pencipta Kompor Biomassa Dijual ke Negara Asing

Penyelesaian untuk persamaan Helmholtz sangat berguna terutama bagi syarikat minyak. Oleh kerana itu, dengan menyelesaikan persamaan Helmholtz, syarikat minyak mungkin 100 kali lebih pantas dalam mencari minyak daripada sebelumnya. Di samping itu, keperluan perkakasan dapat dikurangkan hingga mencapai 60 peratus daripada keperluan perkakasan sebelumnya.

Yogi Ahmad Erlangga Tidak Mahu Mempatenkan Hasilnya

Dengan penemuan yang dia berjaya selesaikan, sebenarnya jika dia mempatenkan penemuannya, mungkin dia akan mendapat banyak wang. Tetapi benar-benar mulia apa yang dilakukan Yogi Ahmad Erlangga, dia tidak mahu mempatenkan penemuannya yang luar biasa.

Menurut Yogi, mempatenkan penemuan sebenarnya akan menghalang perkembangan sains itu sendiri. Atas sebab ini, Yogi terus menolak penemuannya untuk dipatenkan. Lebih dari itu, Yogi sendiri juga berharap agar penemuannya dapat dimanfaatkan semaksimum mungkin untuk pengembangan sains dan teknologi.

"Saya mahu penemuan ini digunakan semaksimum mungkin untuk pengembangan sains dan teknologi, kerana itu adalah hak asasi manusia. Hak ini dapat dijamin jika sains dimiliki secara terbuka dan bersifat terbuka, ‚ÄĚkata Yogi.

Lelaki berusia 41 tahun yang mengaku menyukai seni menyelesaikan persamaan ini dalam konteks penyelidikan untuk menyelesaikan pendidikan S3nya di Belanda. Syarikat bertaraf dunia seperti Shell dan SenterNovem, malah sanggup membiayai penyelidikan yang dilakukan oleh Yogi Ahmad Erlangga.

Minat penyelidikan Yogi sebenarnya bukan hanya dalam persamaan Helmholtz, tetapi minat penyelidikannya termasuk aljabar linear, analisis matriks, kaedah berangka untuk persamaan pembezaan separa (PDE) dan banyak lagi. Selain itu, dia juga sangat berminat dengan reka bentuk pesawat udara dan juga terlibat dalam reka bentuk kenderaan udara tanpa pemandu.

Baca juga:  Mempelajari Arti Nasionalis Ricky Elson "Anak Petir"

Obsesi Melihat Dunia Menjadi Negara Maju

Walaupun pencapaian Yogi setakat ini sangat besar, Yogi sendiri sebenarnya masih mempunyai obsesi peribadi yang belum tercapai. Dan mungkin obsesi anak pertama dari tiga beradik, Mohamad Isis dan Euis Aryati, juga merupakan keinginan majoriti warga dunia itu sendiri. Yogi Ahmad Erlangga ingin melihat bangsa dunia maju. Memang nampaknya kemajuan tidak mustahil bagi bangsa Dunia.

Sekiranya anda melihat potensi yang ada di Dunia, Dunia harus menjadi negara yang besar dan maju. Kedua-dua potensi sumber semula jadi dan sumber daya manusia begitu banyak. Saya rasa orang seperti Tuan Habibie dan Yogi Ahmad Erlangga bukan hanya satu atau dua di Dunia. Harus ada orang yang lebih cerdas dengan dedikasi dan integriti yang tinggi di Dunia.

Artikel Berkaitan